salah satu peristiwa dari masa lalu

1 Feb

Jadi gini, gara gara nulis blog curhat di depan pantai, saya jadi ingat punya cerita di tempat ini setahun lalu. Dan setelah sukses membuka blog yang lama, copy paste berlaku dalam kasus ini😉. Dan beginilah kisahnya….

Ini yang namanya pelajaran buat saya.
biasanya kalo mau makan di tempat ikan bakar jimbaran yang terkenal itu, saya selalu datang sekitar jam 5 sore, nikmatin sunset dan es kelapa muda, sambil nunggu makanan kita dibuat, dan paling lama sejam kita udah bisa menikmati ikan bakar, cumi panggang, udang bakar, dan menu wajib saya kerang bakar………….plus dapat gratisan plecing kangkung dan buah setelah kita selesai makan.

tapi ini yang terjadi kalo kita datang diwaktu yang kurang tepat….

jam 6.30 pm
sampai di lokasi, padat parkiran, dan langsung menuju restoran langganan kita.
wahhhhhhhhhhh full aja gitu
tapi akhirnya dapat tempat duduk juga.

dan setelah menunggu hampir 2 jam saja….. sekitar 8.20 pm kita mulai makan

upss…. nasinya masih agak mentah

“nasinya mentah ya?… terus udangnya kayaknya udah dibakar dua kali deh” komen teman disebelah saya
hah? kok bisa ya

dan dengan membawa tempat nasi, saya ke dapur restoran ini, gak bisa lagi ngandelin waiter kecuali mau makan jam 10 malam ya silahkan….

“mbak, maaf ya nasinya bisa diganti gak? masih agak mentah, cobain deh”
ekspresi gak enak dan acuh tak acuh dari si mbak dari jendela dapur terpancar jelas di mata saya
” masa’ sih?”
gak ada kata maaf atau apalah yang jadi standart restoran….
dalam pikiran saya…gini deh kalo restoran lagi rame, service jadi berkurang (semoga waiter resto saya gak berkelakuan gini, kalo beraniiii… Mereka tahu dengan siapa mereka berhadapan huahahahaha)

disebelah saya ada bapak bapak gitu nanya
“mbak, punya saya udah dibuat belum? kok yang baru datang malah dapat duluan? kalo belum buat, saya batal aja”
mbaknya gak jawab apa apa….. si bapak? pergi beneran lhooooooooooooooooo

tapi yang bikin saya kaget adalah…………
mbak ini mengambil tempat nasi yang dibawa waiter yang lain, bakul ini masih ada sisa nasi dari meja yang baru di clear up….. dan langsung diisi nasi baru….. dan langsung dikasih ke saya tanpa ada rasa berdosa…WHATTTTTTTTTTTTTTTTTTTT?
kok gini sih caranya?
tapi ternyata waiter yang lain membawa bakul nasi yang lain dan sama….. proses pengisian nasi baru di bakul bekas tamu yang lain berlangsung
saya bingung, apa si mbak pikir saya minta tambah nasi ya?

saya kembali ke meja…………… bete, tapi karena udah kembung nih perut masuk angin, mending makan aja, tapi saya batasin, supaya saya dan teman saya tidak mengambil nasi sampe bagian bawah.

karena padatnya tamu yang belum dapat tempat duduk, akhirnya setelah makan kita buru buru pergi biar bisa ditempati tamu yang lain.

dan sampailah di kasir….
terlihatlah iklan kartu kredit salah satu bank yang memberikan diskon sampe 30%
tapi gak semua orang akan “ngeh” dengan iklan ini, ya gimana mau lihat kalo ditaruh dikeremang remangan balik pilar tanpa lampu penerang.
SAMPAI TIBA TIBA ADA IBU IBU YANG NYADAR…

‘”mbak, kok ini diskon kartu kredit saya gak dikasih tahu tadi, tahu gitu kan pake kartu kredit aja, bisa dimasukin lagi gak?”
“oh… gak bisa bu”
“kok kita gak dikasih tahu sih?” tetep ngotot si ibu
“ya.. kan udah ada disitu tulisannya, masa’ saya harus saya kasih tahu satu satu kesemua orang?”.. !
BBBBoooooooooooooooooooo………ini kasir nyebelin banget ya
itu udah tugas dia untuk nyampein info kaleeeee. ….gak waras
“kan bisa di void mbak?”
” iya bu, di mesinnya bisa saya void tapi di komputer saya gak bisa, musti ada password boss, bosss saya lagi ndak disini dia”
“kok gak dikasih tahu diawal?” ibu ngotot
“gak mungkin saya kasih tahu kesemua orang, nanti semua bisa nuntut”
bbbbbbbbbbbooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooo…………..gila ya nih kasir, sinting.

dan sampailah giliran kita membayar, kita memilih cash saja
tiba tiba datang waiter membawa piring kecil berisi buah………. service yang bagus
“mas ini buahnya….maaf ya kursinya mau dipake yang lain” kata si waiter
“oh…. gak apa mas, kita kok yang ngasih kursinya, nyantai aja”

tapi…. buah ini gak kita makan,
dalam otak kita jangan jangan buah dipiring kecil tadi yang isinya 2 potong semangka, 2 potong melon, dan 3 potong nenas itu sisa dari piring tamu lain dikasih ke kita dan tiba tiba teman saya berkata…
“jangan dimakan…. nenasnya busuk”

upss………….. trauma tragedi nasi putih tadi masih membekas diingatan…… yang ini ada lagi

hari ini…. saya merasa kehilangan salah satu tempat favorite.

mungkin buat yang mau kesana saran dari kita:

1.datanglah sebelum jam 6 sore

2.datang tidak dimusim liburan

3.pastikan membawa permen atau kue2 kecil sebagai pengganjal lapar

4.kalo sudah lapar banget, mending jangan cari makan kesini deh

5.beramah ramahlah dengan para waiter supaya makanan kita lebih cepat keluar

6.pastikan bertanya pada kasir sebelum membayar apakah ada promo promo dari penerbit kartu kredit atau debit sebelum menyesal

7.semoga pengalaman ini tidak dialami oleh orang lain…. dan jangan kapok ya ke ikan bakar jimbaran, karena tanpa melihat segala kecacatan tadi, makanan di tempat ini ennaaaaaak bangettzzzz.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: